FAQ Seputar Bekal Makan Siang

masak semuanya cuma 30 menit. ayam tanpa minyak, oseng wortel buncis, sambal dabu dabu

Sejak kembali ke dunia kerja dan menjadi karyawan eight to five, saya tentu banyak melakukan penyesuaian. Selama satu semester saya bisa bangun tidur sesukanya, mandi tak mandi semaunya, dan tidak punya jam pasti untuk sarapan, makan siang ataupun dinner. Sekarang, tidak bisa begitu lagi. Malam sebaiknya saya tidur cepat, pagi hari bangun dengan segar, mandi dan bersiap untuk menjemput rizki. Alhasil makan saya juga jadi lebih teratur dari sebelumnya. Cukup perasaan aja yang porak poranda, soal makan sih harus teratur.

Berbeda dengan tempat kerja sebelumnya yang menyediakan makan siang, kali ini makan siang menjadi kebebasan setiap karyawan. Tadinya berhubung saya belum mengenal lingkungan kantor, jadi saya memilih menyiapkan sendiri lunchbox saya. Lah kok lama-lama keterusan. Alasannya simpel sih, saya males buang-buang pikiran buat menjawab kegalauan soal makan apa hari ini. Itu saja sudah membuat malas, apalagi kalau masih ditambah pertanyaan sama siapa, dimana, dan kapan nikah #eh.

Lama-lama saya jadi suka ngefotoin menu menu bekal, siapa tau sewaktu-waktu nanti saya stuck gak punya ide buat bikin bento. Lebih enak kan nyontek masa lalu sendiri ya. Errr ini khusus soal resep masakan sih, bukan masa lalu yang lain.

Postingan ini saya tulis sekalian untuk menjawab sebagian pertanyaan-pertanyaan seputar bekal makan siang saya.  Mungkin selama ini pada taunya saya kan sukanya jalan-jalan dan poto-poto. Udah gitu gak feminine dan kaya yang males gitu anaknya ya kan. Padahal emang beneeer. Hahahaha. Gak heran kalau terus pada nanya kok bisa tetep nyiapin bekal dan sempet banget dipotoin.

  1. Bangun Jam Berapa?

Mungkin lebih tepatnya pertanyaannya diganti ya, jadi “mulai masak jam berapa”.

Seringnya saya mulai masak nasi dengan rice cooker saat bangun untuk sholat subuh.

Untuk masak sayur dan lauk, saya baru mulai jam 06.00 pagi dan maksimal harus selesai 06.30, karena itu sudah jamnya untuk saya mandi.

pernah bikin nasi bakar jugak
pernah bikin nasi bakar jugak

Buat antisipasi saya telat bangun atau telat start masaknya, saya kadang nyicil potong-potong dan kupas kupas sayur malam sebelum tidur. Jadi pagi tinggal cemplang cemplung, tata di lunchbox, dan jepret.

Tentunya gak semua bisa dipotong-potong dari malam ya. Kalau saya untuk bumbu dan sambal, tetap dipotong dan diulek pagi saat memasak. Apalagi kalau lagi bikin sambal ganja, sambal matah, atau sambal dabu dabu.

Kalau sekiranya hari ini saya pengen masak yang kemungkinan bakal lebih lama, ya saya start sedikit lebih awal juga. Daripada gak mateng dan gak bsa dimakan, rugi kan. Saya perkirakan saja lama memasak dan persiapannya berapa lama. Sejauh ini lama persiapan tiap bento maksimal 30-40 menit saja.

Strategi lainnya, kalau weekend sedang selo, saya bikin satu menu yang bisa tahan berhari-hari. Misalnya kering tempe, kering teri, abon, rendang, dll. Jadi saat weekdays tinggal masak sayur atau lauk pendampingnya aja.

img_20160731_115720
abon ikan ini harusnya tahan seminggu, tapi belum seminggu udah habis
  1. Masak Sendiri?

Yups. Heran juga saya, kalo pada suka ngejekin saya yang katanya sudah terlalu lama sendiri tapi masih menyangsikan kalo masak pun saya sendiri. *nangis sambil iris bawang

Tapi iya bener. Mayoritas bekal-bekal saya, saya siapkan sendiri. Belanja sendiri, iris-iris sendiri, masak sendiri, nyiapin lunchbox sendiri, dipoto sendiri dan ujung-ujungnya dimakan sendiri juga.

ini mah kilat banget
ini mah kilat banget

Saya bukan yang jago masak. Bukan juga yang rajin melototin cookpad, nontonin video masak di youtube dan penggiat grup grup memasak di sosial media. Sudah saya bilang kan, kalo saya itu pemalas. Karena malas itulah saya selalu berusaha memasak se-mudah-mudahnya dalam tempo se-singkat-singkatnya.

I choose a lazy person to do a hard job. Because a lazy person will find an easy way to do it (Bill Gates)

  1. Belanja di mana dan kapan?

Ini beneran ada yang nanya lho. Untung gak nanya juga belanjanya sama siapa. Soalnya kalo nanti saya jawab “Sendiri” ujung-ujungnya malah dibully. #ehcurhat

Saya lebih sering belanja di mbok sayur dan bukan di pasar. Jadi apa yang ada di warung simbok sayur itu yang saya masak.

Kenapa gak di pasar? Saya mikir efisiennya aja sih. Karena lokasi warung lebih deket daripada pasar. Plus lagi, kalau pagi-pagi harus belanja waktunya gak bakal cukup. Sementara sepulang ngantor, udah malem juga dan saya pengennya istirahat.

habis belanja langsung dimasak yang tahan lama
habis belanja langsung dimasak yang tahan lama

Sesekali saya juga masih belanja di supermarket. Ketika yang saya pengenin banget gak ada di warung mbok sayur, sementara pasar sudah tutup.

Saya belanja juga gak sering-sering. Bisa seminggu sekali atau seminggu dua kali. Untuk budget biasa habis 30-60 ribu untuk sekali belanja. Dibanding harus jajan tiap hari, ini jadi ngirit banget. Karena itungannya porsi yang saya masak masih bisa buat makan adik saya juga di rumah.

img_20160805_083450

  1. Bekal kopi?

Dalam beberapa kali postingan bekal, saya memang menyertakan kopi dingin dalam botol kaca. Sebagai pecinta kopi, saya beberapa kali sengaja membawa kopi sendiri untuk bekal. Saya mikirnya daripada saya harus bawa peralatan kopi saya seperti grinder, filter dan coffee beans sendiri, mendingan saya bawa yang udah siap minum saja. Dan dari semua metode seduh kopi yang paling awet dan tetap enak ya cold brew.

cold brew dalam botol
cold brew dalam botol

Untuk resep cold brew bisa cek di artikel lama saya ini.

 

  1. Lunchbox merk apa?

Saya ini anaknya males bawa yang besar besar dan males juga kalo kebanyakan tentengan. Apalagi statusnya sekarang masih anak motor yang ribet kalo bawannya banyak. Jadi lunch box saya ya kecil-kecil. Yang penting ada partisinya dan Alhamdulillah menunya cukup dan kenyang.

Lunch Box lock&Lock
Lunch Box lock&Lock

Awalnya saya pakai lunch box Lion Star, sukak sih karena kecil. Tapi bisa muat lumayan dan enak bawanya.  Gak lama setelah itu, dapat lunch box Lock&Lock di salah satu event blogger. Jadi lah paling sering pake 2 lunch box itu.

penampakan Lion Star
penampakan Lion Star

Ada sih yang besar, beberapa kali aja dipake. Kalo lagi banyak yang mau dibawa, dan rada niat.

lunch box besar, unbranded
lunch box besar, unbranded

Untuk botol cold brew saya pakai botol beling yang mirip buat ASIP. Dapatnya gratisan tiap take away cold brew di coffeeshop.

Masih ada pertanyaan lagi?

*foto dan teks oleh aqied

27 thoughts on “FAQ Seputar Bekal Makan Siang

  1. Enaknya makan masakan sendiri, gak repot kali pas datang saatnya makan siang.
    Kalo menunya tiap hari dibuat berbeda pasti gak bosenin.
    Saya suka lunchbox unbranded itu. Tempat sayurnya dipisah sehingga tidak bikin cepat nasi basi, atau tercampur bau sayuran.

    1. Iyaaa, kotak kotak bekal aku sukanya memang yang terpisah pisah.
      Masak sendiri juga jadi lebih ngatut sendiri mau seberapa sehat dan bersih makanan kita kan ya

      1. Kak luch box nya beli dimana??rekomendasinya dong kak yg jual luch box online yg modelnya begitu tuuuu…kecil2,berpartisi n anti tumpah buat yg berkuah2…
        Thanks?

  2. Karena makan siang dari catering, bekal sarapan yang bawa sendiri. Persiapannya cepat, cuma setenagh jam doang. Yang dimasak cuma sayur soalnya. DItambah saos biar rasanya ga apit dan hamabr-hambar amat. 😀

    1. sama, kak. aku juga stengah jam an aja. maksimalin kompor dua tungku kagak boleh ada yang nganggur. kalo aku fvorit ya sambal dabu dabu. gak gitu suka saos botolan soalnya

  3. Jadi coba hitung berapa jumlah kata “sendiri” dalam artikel di atas :p

    Masak jam berapa? Belanja kapan? Lunch box merk apa? Udahh kejawab semua tinggal “kapan” yang lain yang belum kejawab. Wkwkw.
    Mbakkk, botol cold brew nya aku naksir nih!

    1. Di poto ada dua, pak. Ada yg kering teri, sama sambal ganja pake teri.
      Itu sambal khas aceh bikinnya pake cabe, blimbing wuluh, bawang, sereh, daun jeruk dan udang. Tapi karena alergi, udangnya diganti teri. Hehe

  4. aku udah tahu kalo aqied ini jago masak kok, gak aneh 😀 . tapi hebat, dong, padahal katanya malas tapi bisa masak macem-macem. itu nasi paling bawah buat apa di love-love in qied? emang yang makan, … bukannya kamu aja ya? 😀

    1. Errrrrr…………
      Lope lope in buat sendiri gak papa juga kan, mam.
      Next buat postingan atau temanya Memasak Untuk Pemalas. Hahahaha
      *pemalas kok pamer

  5. wakak kamu strong mbak aqied. Bangun pagi masak nasi lalu solat, dan setelah itu menyipkan segalanya. Kayaknya emang wanita ini bisa multitask deh huahah. Aku juga kdg mala sempet sambil nyuci meskipun ngoyoh dan gobyos2 Haha -lidia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *