Grhatama Pustaka: Perpustakaan Hits Jogja

Grhatama Pustakaimage

Perpustakaan Daerah Propinsi DI Yogyakarta ini sudah mencuri perhatian bahkan sebelum beroperasi. Sejak dibangunnya, saya sendiri sudah penasaran gedung apa ini dengan empat pilar menjulang. Dugaan dugaan aneh pun bertebaran. Mulai disebut markas power ranger, gedung komunikasi alien, dan bermacam macam tebakan asal. Alhamdulillah pada tahun ini, gedung ini resmi dikenalkan sebagai Perpustakaan Daerah.

image

Perpustakaan ini memiliki cukup banyak koleksi dan fasilitas. Untuk ruang baca misalnya. Tersedia ruang baca umum berisi koleksi fiksi, hobi, sains dan koleksi lain. Biasanya ruang umum ini yang paling ramai. Bisa buat santai untuk baca fiksi atau buku buku hobi. Tapi lengkap juga untuk baca serius atau cari buku referensi. Untuk fiksi sendiri buanyak banget pilihannya dari Ahmad Tohari dan NH Dini, sampai Eragon dan Lord of The Ring.

Ada juga ruang arsip yang lebih banyak berisi undang undang dan peraturan. Biasanya ini lebih ramai oleh pelajar dan mahasiswa. Tapi karena yang berkebutuhan di sini tidak banyak, cocok juga buat ngerjain tugas kelompok yang butuh referensi serupa. Khusus skripsi pun ada dengan berbagai jenis dan jurusan skripsi. Ada pula arsip arsip dan berkas berkas sejarah di Ruang Koleksi Deposit.

Masih ada juga Ruang Baca koleksi Braille. Saya belum coba masuk di sini sih. Tapi kalo dari luar, koleksinya cukup banyak. Lumayan banget mengingat sampai sekarang belum banyak koleksi buku braille.

Masing masing ruang baca di perpustakaan ini, menyediakan kursi kursi yang nyaman. Colokan yang cukup banyak. Juga meja meja dan berry bean bag yang asik buat ndlosoran. Di setiap ruang baca, pengunjung wajib melepas alas kaki, dan membawanya sendiri dalam kantong kantong yang sudab disediakan. Karpet di ruang baca nyaman banget dan bikin pengen tidur #ehgimanaini.

image

 

Fasilitas lainnya misalnya ada Bioskop 6D yang harganya dua puluh ribu aja dan punya jam tayang lumayan banyak. Tersedia juga Ruang Dongeng dan Bermain untuk anak anak. Direncanakan juga akan ada kafetaria tetapi hingga kunjungan terakhir saya (11/7/16) belum beroperasi.

Asiknya lagi, perpustakaan ini punya jam operasional yang panjang. Untuk weekdays bahkan beroperasi hingga pukul 22.00 dan weekend sabtu maupun minggu tetap buka hingga pukul 16.00. Liburnya hanya saat hari libur nasional saja. Asik yaa.

Untuk memanjakan pengunjung, terdapat berbagai fasilitas penunjang. Misalnya tangga yang cukup lebar. Bagi yang terlalu lelah untuk naik turun pun ada lift. Ruang parkir yang luas dan gratis. Mushola yang luas dan tenang. Free wifi juga untuk pengunjung. Taman taman dan kursi kursi yang cozy juga bertebaran di sini. Lengkap sekali ya.

image

 

Mengunjungi perpustakaan ini gratis. Tidak harus juga menjadi anggota kalau memang cukup bisa baca atau berkunjung saja. Kecuali kalau berkepentingan untuk bisa pinjam, bisa daftar jadi anggota perpustakaan.

image

 

Untuk yang suka foto, banyak sekali spot di perpustakaan jogja ini. Baik dari kejauhan untuk memotret gedung secara utuh. Bisa juga di area dalam yang punya buanyak spot instagramable. Di salah satu sisi gedung bagian barat, ada area berumput miring yang menghadap ke barat. Niatnya saya pengen sunsetan di sana, sayangnya saat itu langit mendung. Sementara di sisi timur, tersedia banyak gazebo lengkap beserta colokannya untuk yang mau duduk santai atau belajar kelompok.

image

image

image

 

Dari hasil berkeliling perpustakaan, saya yakin nantinya akan semakin banyak ruang dan fasilitas di sini. Mengingat masi ada ruang yang tertutup, atau pembangunan yang masih berjalan. Kita doakan saya ya perpustakaan bakal bisa kembali menumbuhkan minat baca dan mengarahkan ke hal hal positif bagi generasi ini.

Yuk ke perpustakaan.

karena saat di ruang baca saya lebih banyak asik muterin rak rak buku dan leyeh leyeh baca atau sok serius wifian, jd malah gak punya foto pas di ruang baca.

Untuk foto foto dan informasi lain seputar perpustakaan ini, sila follow instagram Grhatama Pustaka
image

Aqied Turns Twenty-something

image

Dipotoin Gallant si galautraveler dot wordpress dot kom

Ketika jerit tangismu
Terdengar pertama kali
Berpadu dengan tawa dan haru ayah bundamu

Bahagia
Sang bayi tlah lahir

Detik dan hari terus berganti
Menit dan tahun terus mengalun
Denting waktu terus menempa pribadimu

Dewasa
Kau tumbuh tuk dewasa

Kini ucapan salam padamu
Di hari yg berbahagia ini
Hari lahirmu
Ulang tahunmu

Syukurlah kamu pada
Alloh Tuhanmu
Yang telah mengasihi hidupmu
Mohon ampun dan maaf
Pada ayah bundamu
Yang telah menafkahi jiwa ragamu

Dinyanyiin lagu yg terakhir denger jaman SD ini tanggal 4 kmaren

Betapa Bahagianya

selamat hari kamiss you so much, manteman tercincah…
tau gak kenapa saya hepi banget? karena akhirnya hari ini saya bisa dan berani buat keputusan yang saya galauin sekian lama. bukan hal besar sih, tapi ya lega aja akhirnya berani mengakhiri kegalauan. akhirnya untuk sementara bisa gak galau galau dulu soal weekend dan weekdays.

oya, satu lagi yang bikin bahagia. Sebagai penganut LDF (long Distance Family) yang ortu saya biasanya di Papua, bahagia banget donk kalo Ibu udah ada di jawa sejak akhir januari lalu dan bakal sampe petengahan maret. Happy banget kaaan. So, karna momen begini itu langka, kudu poto donks. walo potonya di kamar rumahnya kakak saya dan seadanya doank, tapi keliatan banget kan bahagianya. setuju gak?

image

ya masih minus bapak yang lagi di Madinah dan bungsu yang lagi di Solo

Tentu sebenarnya masih buanyak hal hal bahagia lainnya dari Tuhan yang gak bakal pernah cukup buat ditulis di sini. Jadi kurangi dulu lah nyeselin yang kurang-kurang dan banyakin bersyukur biar makin ditambah *lho koq ada maunya?.

Apapun itu, Selamat hari Ka miss you so much……

"gak bawa kamera"

Minggu kemarin, saya dan temen-temen blogger ada acara rafting. Berhubung entah kenapa dan sejak kapan saya jadi rada-rada banci kamera, sedih donk saya karena Nikon S26  saya gak ketemu. Padahal si biru ini (walopun murah) udah terbukti banget tahan banting dan awet batrenya. Enak banget sih pas tahun lalu kami pakai buat rafting di Sungai Elo yang durasi nya lebih lama. Saat itu kami bener-bener dapat poto buanyak banget loh dan itu kamera gampang aja ditransfer (dengan cara dilempar) dari 1 boat ke boat lain.

hasil kamera Nikon S26  di sungai Elo, Februari 2015

hasil kamera Nikon S26 di sungai Elo, Februari 2015

asik kan kalo dipotoin dari yang sengaja diceburin ke sungai

asik kan kalo dipotoin dari yang sengaja diceburin ke sungai

Kan, jadi susah move on.

ini penampakannya Nikon S26

ini penampakannya Nikon S26

Beberapa hari sebelum hari H, ada temen yang nawarin action cam nya buat dipake pas kami rafting. Bahagianya saya dan udah gak mikirin lagi. Sampai udah hampir jelang hari H, saya diskusiin ke teman jalan saya soal action cam yang mau dipinjem tapi belum diambil itu. Dan tahukah kamu apa komentarnya?

gak usah”

not everything needs to be documented

gimana kalo kita cari seneng aja?

Anehnya saya yang berhari-hari kemaren sedih gak bisa move on dari ketiadaan si Nikon S26, langsung santai aja bisa bilang

“oke”

Dan gak protes. Bukan. Bukan saya udah insyaf dan bertaubat dari jadi banci kamera karena kenyataannya masi suka minta potoin atau pasang remote viewfinder kalo kepaksa gak ada yang motoin (ngenes amat ya). Tapi bener lho, saya santai banget bilang OKE nya.

Setelah itu saya jadi mikir, kenapa sih sekarang namanya dolan, maen, wisata, bahkan minum kopi aja, kita (saya aja kali ya) tetep harus mikir gimana caranya supaya bisa upload di sosmed. Gimana caranya dapat foto bagus. Bahkan kadang-kadang mikir gimana ngakalin supaya potonya bisa keliatan lebih bagus dari aslinya dengan memilah dan memilih apa dan bagaimana yang layak dan tidak layak masuk frame. Ribet.

Beda ya kalo memang profesi dan serius nya di bidang ini. Lah kalo saya, dolan dolan itu kan cari seneng. cari jodoh. cari cara buat makin bersyukur. cari cara enak buat olahraga. Cari suasana dan pemandangan yang berbeda dengan sehari-hari. Nyatanya kok malah jadi banyak ribetnya.

Iya, saya ribet sama settingan kamera. Saya ribet nyusunin benda benda A,BC, yang saya pengen poto. Saya ribet cari spot yang bagus buat sikilfie. Saya ribet cari tempet buat berdiriin tripod. Saya ribet teriak-teriak minta dipotoin. Dan saya bisa cemberut sepanjang jalan kalo ternyata batre kamera habis. kamera error. cuaca gak mendukung buat ngeluarin kamera. ngambil fotonya gagal terus. Atau yang paling fatal, diajak dolan tapi gak bawa kamera.

Samsung NX1000

Ternyata emang bener. Simpel dan Ribet itu yang bikin saya sendiri. Seneng dan bete itu yang nentuin ya saya sendiri. Ya buat saya sih, ngambil gambar itu perlu. Ngambil gambar dengan bagusss itu Sunnah Muakkad malah. Tapi kalo sampe harus bete, cemberut, dan gak malah refresh dari perjalanan yang tujuannya refreshing, gak perlu lah.

tetep suka selpi ;)

tetep suka selpi ????

#Sikilfie 2

Masi gak habis habis kalo ngomongin foto sikilfie. Sampe sekarang pun saya masih rajin poto kaki walo dengan dosis yang lebih mending dari sebelumnya ya.

Sesuai judulnya, karena ini tulisan saya tentang #sikilfie yang kedua, tema kali ini ya yang berdua berdua juga.
Kalo sebelumnya saya motret kaki atau sepatu saya sendiri, di sini saya khusus share yang berdua.

Well, sejak suka moto diri sendiri kalo pas LDR (Lungo Dewe Rapopo) memanfaatkan fitur Remote Viewfinder di kamera Samsung NX dan Android, saya gak sesering dulu sikilfie nya. Makanya kalopun motoin kaki, saya pengen sikilfie nya gak yang gitu-gitu aja.

Trus jadinya gimana?

Nah ini dia…

Menginspirasi atau malah bikin cari kantong muntah?

image

image

image